Laungan azan tidak pernah putus

Laungan azan tidak pernah putus
Oleh Ibrahim Abdullah

ALLAH SWT menyeru ummah manusia untuk bersujud kepada-Nya melalui seruan azan. Sempena peristiwa Israk dan Mikraj junjungan Nabi Muhammad SAW ibadah solat difardukan kepada umat Muslimin bagi menyatakan tauhid dan keagungan-Nya.

Suara azan yang dikumandangkan oleh muazin untuk memanggil kaum Muslimin agar segera bersujud kepada yang menciptakan-Nya. Sebanyak lima kali sehari semalam, iaitu sejak terbit fajar pada waktu (Subuh), kemudian tengah hari (Zuhur), lalu diteruskan waktu sepertiga hari (Asar), kemudian mulai tenggelam matahari di ufuk barat (Maghrib), hingga menjelang malam (Isyak), di mana malam menyembah bumi, begitu seterusnya sepanjang hari, setiap saat dan waktunya, suara azan terus diseru kepada ummah manusia.

Dalam sejarahnya, azan pertama kali disyariatkan pada tahun kedua hijrah setelah Rasulullah SAW berhijrah dari Makkah ke Madinah. Ketika itu sahabat Rasulullah, Bilal bin Rabah menjadi muazin pertama yang mengalun azan untuk memanggil umat Islam, iaitu petanda waktu solat sudah tiba. Dari situlah akhirnya azan dijadikan syariat bagi umat Islam di seluruh dunia untuk menyeru ummah agar melaksanakan solat.

Sebelum azan disyariatkan, beberapa sahabat mengusulkan simbol untuk memanggil orang agar melaksanakan solat. Di antaranya dengan menggunakan bendera, terompet, loceng dan api. Namun cadangan itu ditolak Rasulullah SAW dengan alasan hal itu menyerupai kelompok agama tertentu. Misalnya terompet digunakan kaum Yahudi, loceng oleh kumpulan Nasrani dan api pula kaum Majusi. Justeru, akhirnya azan dengan kalimah tauhid menjadi alat untuk menyeru ummah agar segera bersolat.

Panggilan azan ternyata sangat luar biasa. Ia penuh dengan fenomena yang sangat menarik. Azan yang dilantun dari suatu surau, musalla dan masjid terus berlanjutan hingga ke beberapa daerah, kawasan dan menjangkau negara. Azan bergerak dari Timur ke Barat, Utara dan Selatan dan terus berputar tidak pernah berhenti. Azan terus sahut menyahut dari suatu tempat ke tempat yang lain.

~Sumber dari http://www.bharian.com.my/

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s