Kuasai bidang ekonomi untuk perbaiki nasib

RASULULLAH SAW memerintahkan pengusaha perniagaan hendaklah dilakukan dengan sesama Muslim. Sabda Baginda yang bermaksud: “Janganlah kamu memakan makanan kecuali dari makanan orang yang bertakwa dan jangan sampai makanan kamu dimakan kecuali oleh orang yang bertakwa.” (Hadis riwayat Abu Daud, at-Tirmizi).

Hadis itu tidak bermaksud mengharamkan untuk bekerjasama dengan bukan Muslim tetapi sebaiknya sebagai umat Islam harus memberi kepercayaan kepada saudaranya sendiri dalam kerjasama ekonomi supaya putaran wang kembali untuk kegunaan umat Islam.

Potensi umat Islam dalam bidang ekonomi sangatlah besar di seluruh dunia Islam. Tetapi sayang, umat Islam masih menjadi pengguna, bukan pengeluar. Usaha mengembalikan potensi ekonomi umat Islam mestilah dimulai dari memperbaiki kualiti sumber daya manusia itu sendiri.

Peningkatan kualiti sumber daya manusia hendaklah dimulai daripada cendekiawan dan pengusaha Muslim supaya terus membuat program barangan keluaran Muslim.

Salah satu hal yang perlu diberi perhatian utama dalam menegakkan potensi ekonomi umat Islam adalah menciptakan kualiti sumber daya manusia Muslim yang mantap.

Kedua, perancangan strategik yang mampu memenuhi keperluan umat secara telus dan mendasar sehingga umat Islam merasa bangga dan prihatin dengan hasil kerja saudaranya sesama Islam.

Ketiga, dari sudut kualiti tenaga kerja, persiapan pada peringkat bawahan sudah mampu dibekalkan dengan tenaga mahir serta berkemampuan.

Jepun menjadi negara maju kerana menguasai ekonomi. Yahudi menguasai dunia kerana potensi ekonomi. Umat Islam dapat mematahkan pengaruh ekonomi Yahudi yang begitu kuat hanya dengan kekuatan ekonomi, bukan dengan kekerasan dan keganasan.

Ketika Rasulullah SAW berhijrah ke Madinah, sektor ekonomi dikuasai Yahudi, lalu Baginda SAW membuat dan membeli tanah lapang untuk dijadikan pasar wakaf. Sebelumnya ada tiga pasar yang dikuasai orang Yahudi iaitu Zabalah, Yasari dan Safasir.

Kemudian Baginda memerintahkan pedagang Muslim untuk berpindah ke pasar wakaf. Dalam tempoh lapan bulan, ketiga-tiga pasar Yahudi itu menderita kerugian besar. Demikian semoga hal ini menjadi aspirasi bagi umat Islam keseluruhannya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s