Tiga perangai keji jadi kemahiran Yahudi

Oleh Abdurrahman Haqqi

Boikot, kembali kepada al-Quran jalan terbaik berdepan sikap dusta, gosip, rasuah golongan angkuh

APABILA ayat suci al-Quran dikumandangkan dan diperdengarkan di telinga orang beriman maka ia akan menambah frekuensi keimanan mereka seperti firman Allah SWT dalam al-Quran bermaksud: “Sesungguhnya orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifat-Nya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, menjadikan mereka bertambah beriman dan kepada Tuhan mereka jualah berserah.” (Surah al-Anfal: 2) 

 

Sebaliknya, jika ia diperdengarkan di telinga orang kafir termasuk Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) maka ia akan menambah kederhakaan dan kekufuran mereka seperti firman Allah SWT dalam al-Quran bermaksud: “Dan demi sesungguhnya, apa yang diturunkan kepadamu (wahai Muhammad) dari Tuhanmu itu, akan menambahkan kederhakaan dan kekufuran kepada kebanyakan mereka.” (Surah al-Maidah: 64) 

 

Kemudian, ayat dalam edisi bahasa yang sama juga disebutkan pada ayat 68 surah sama dengan tambahan perkataan “Oleh itu janganlah engkau berduka cita terhadap kaum yang kafir itu.”

 

 

Jika ayat 64 di atas sebagai jawapan ke atas dakwaan orang Yahudi yang berkata bahawa tangan Allah terbelenggu dengan pengertian bakhil atau kikir atau kedekut, maka ayat 68 sebagai perkhabaran bagi semua Ahli Kitab kerana ia dimulakan dengan “Katakanlah: Wahai Ahli Kitab!” 

 

Penyebab keadaan yang berlawanan di atas yakni bertambah iman dan bertambah derhaka dan kufur adalah sama iaitu al-Quran al-Karim. Orang beriman bertambah imannya kerana dalam al-Quran ada tanda kekuasaan Allah, manakala orang kafir khasnya Ahli Kitab bertambah derhaka dan kufur kerana al-Quran membuka tembelang siapa mereka sebenarnya. 

 

Termasuk tembelang mereka yang dibuka al-Quran adalah ayat yang bermaksud: “Wahai Rasul Allah! Janganlah engkau menanggung dukacita disebabkan orang yang segera menceburkan diri dalam kekufuran, iaitu dari orang yang berkata dengan mulutnya: “Kami telah beriman”, padahal hatinya tidak beriman; demikian juga dari orang Yahudi, mereka orang yang sangat suka mendengar berita dusta; mereka sangat suka mendengar perkataan golongan lain (pendita Yahudi) yang tidak pernah datang menemuimu; mereka ini mengubah serta meminda perkataan (dalam Kitab Taurat) itu dari tempat yang sebenar. Mereka berkata: “Jika disampaikan kepada kamu hukum seperti ini, maka terimalah dia dan jika tidak disampaikannya kepada kamu, maka jagalah diri baik-baik”. Dan sesiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, maka engkau tidak berkuasa sama sekali (menolak) sesuatu apapun (yang datang) dari Allah untuknya. Mereka ialah orang yang Allah tidak mahu membersihkan hati mereka; bagi mereka kehinaan di dunia dan akhirat kelak mereka beroleh azab yang besar.

 

 

Mereka sangat suka mendengar berita dusta, sangat suka memakan segala yang haram (rasuah dan sebagainya). Oleh itu, kalau mereka datang kepadamu, maka hukumlah di antara mereka (dengan apa yang telah diterangkan oleh Allah), atau berpalinglah dari mereka; dan kalau engkau berpaling dari mereka maka mereka tidak akan dapat membahayakanmu sedikitpun; dan jika engkau menghukum maka hukumlah di antara mereka dengan adil; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang yang berlaku adil.” (Surah al-Maidah: 41-42) 

 

Ada tiga sifat perangai orang Yahudi yang ditekankan ayat di atas dan ia sudah menjadi fenomena global dan trademark mereka sepanjang zaman. Ketiga-tiga sifat itu adalah samma’una li al-kazib; samma’una li al-qaum al-akharin; dan akkaluna li al-suht. Dalam bahasa kita sehari-hari pada masa ini, sifat ini boleh disebut dengan pendustaan, gosip, rasuah dan riba. Sepanjang sejarah ketamadunan manusia ketiga-tiga sifat Yahudi ini sangat menyerlah. 

 

Mereka mendustakan nabi dan rasul yang mereka tidak sukai, walaupun daripada kalangan mereka sendiri. Allah berfirman maksudnya: “(Tetapi) tiap-tiap kali datang seorang rasul kepada mereka dengan membawa apa yang tidak disukai oleh hawa nafsu mereka, mereka dustakan sebahagian daripada rasul itu, dan mereka bunuh yang sebahagian lagi.” (Surah al-Maidah: 70) 

 

Begitu pula dusta keji mereka ke atas Maryam maksudnya: “Demikian juga (Kami laknatkan mereka) dengan sebab kekufuran mereka dan tuduhan mereka terhadap Maryam (dengan tuduhan) yang amat besar dustanya.” (Surah al-Nisa: 156)

 

Pada hari ini kita juga menyaksikan pendustaan mereka yang mana ia bahkan sudah menjadi satu kenyataan dan disahkan dalam buku sejarah, walaupun kebenarannya masih dipertikaikan banyak pihak. Kisah pembunuhan orang Yahudi beramai-ramai oleh Adolf Hitler pada Perang Dunia Kedua atau yang dikenali dengan tragedi Hollacaust adalah satu contoh pendustaan. Dikatakan enam juta orang Yahudi dibunuh dalam kejadian itu. Berapa sebenarnya jumlah orang Yahudi di dunia? Jika ia benar terjadi, sudah tentu Hitler sangat hebat kerana membunuh enam juta orang dalam satu masa pemerintahannya. Mempertikaikan kebenaran Holacaust inilah yang menyebabkan seorang paderi Kristian dibuang dari kedudukannya sebagai ketua agama Kristian di Britain dua minggu lalu. 

 

Belum lagi kisah 9 September 2001. Dua menara kembar kebanggaan umat Yahudi yang dihancurkan ‘serangan pengganas’ itu pun masih banyak misteri yang tidak dibenarkan untuk diungkap. Padahal, banyak kajian yang membuktikan kebenaran terbalik daripada perkara yang digembar-gemburkan Amerika (baca: Yahudi). Bukankah ini menunjukkan betapa mahirnya orang Yahudi berdusta? 

 

‘Gosip’ menurut Kamus Dewan “cakap-cakap yang mengisahkan khabar atau hal yang buruk atau kurang manis mengenai seseorang dan lain-lain”. Orang Yahudi sepanjang sejarah sudah menguasai strategi pergosipan dengan sangat mahir. Mereka bergosip mengenai sumbang mahram beberapa orang nabi dalam Kitab Injil yang diselewengkan; mereka bergosip dan termakan gosip dalam kisah pengangkatan Talut sebagai Raja mereka (Surah al-Baqarah: 246-248). 

 

Pada hari ini gosip mereka menghantui minda manusia sejagat dengan penguasaan media massa termasuk kalangan perfileman Hollywood yang sudah sampai kemuncaknya yang menyaksikan umat lain termasuk Islam tidak berdaya menghadapinya. Belum lagi gosip teori Darwin yang membicarakan manusia berasal dari kera. Memang tidak manis didengar gosip ini, malangnya pendidikan masyarakat antarabangsa tidak ada yang ‘berani’ mengeluarkannya dari topik wajib ‘cakap-cakap’ kajian sains mereka. Bagaimanapun, minggu lalu saintis dari China mengesyorkan untuk menghapuskan teori Darwin. Bukankah ini menunjukkan betapa mahirnya orang Yahudi bergosip? 

 

Rasuah dan riba pun adalah kemahiran orang Yahudi yang tiada taranya. Penguasaan ekonomi dunia menerusi sistem ekonomi dan institusi kewangan yang diterajui Amerika Syarikat sudah cukup membuktikan bagaimana kehebatan mereka dalam permainan rasuah dan riba. Bahkan ada tuduhan yang ditujukan terhadap rancangan penyelamatan kewangan Presiden Barack Obama yang berjumlah hampir AS$800 bilion itu sebenarnya untuk menyelamatkan keyahudian sistem ekonomi dan kewangan global yang sememangnya jatuh teruk akhir-akhir ini. Bukankah ini menunjukkan betapa mahirnya orang Yahudi melakukan rasuah dan riba? 

 

Bagi kita umat Islam, al-Quran memberikan jalan cara berdepan dengan mereka. Dalam bahasa kita sehari-hari dua cara menghadapi orang Yahudi dalam ayat ini boleh ditafsirkan dengan ‘kembali kepada al-Quran dan boikot mereka! Wallahu a’lam

 

sumber: http://www.bharian.com.my/

Advertisements

2 thoughts on “Tiga perangai keji jadi kemahiran Yahudi

  1. assalamualaikum,,sy ad brpe soalan utk ditanya,,dunia islam skrang telah diboikot pemikiran mereka dgn caturan yahudi!!sampai ble umat islam masih memandang remeh terhadap bisikan2 halus oleh muslihat orang yahudi!!mungkin soalan ini menyukarkan ..tapi tak mengapa,,orang yahudi tak akan terlepas dari pembalasan dari tuhan yang mutlak.

    • Ini kerana sistem-sistem kehidupan kini adalah berdasarkan sistem-sistem yahudi untuk orang bukan yahudi yang boleh di manipulasi untuk kepentingan mereka. Untuk menentang sistem-sistem ini adalah kembali kepada sistem ekonomi islam, sistem pendidikan islam, sistem pemerintahan islam (syura), sistem kehakiman islam dsb. Langkah pertama mungkin dengan penggunaan Wang Emas (Dinar Emas) antara negara-negara Islam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s