Persaudaraan ummah kian longgar angkara nafsu

Oleh Wan Abd Rahim Wan Mohamad

Pangkat dan harta punca sengketa, seruan kasih sayang sesama mukmin tak lagi jadi pegangan

API ketika kecil menjadi kawan, apabila besar jadi lawan. Saudara mara hanya diingat ketika berada, bila miskin mungkin dilupa. Adik beradik cukup rapat ketika kecil, apabila dewasa ada yang dipencilkan. Pertalian keluarga semakin longgar, ikatan kian terlerai. Masing-masing sibuk memburu kemewahan dan kekayaan sedangkan Islam datang di dunia ini bukan sekadar memenuhi tuntutan itu tetapi mengumpul, memperkasa serta mempereratkan seluruh umat.

Allah berfirman bermaksud: “Sebenarnya seluruh orang mukmin itu adalah bersaudara.” ? (al-Hujarat ayat 10)

Seluruh mukmin itu bersaudara, seruannya kepada persamaan antara manusia. Harris Levy menulis, “Belum pernah kutemukan ajaran agama mana pun yang menyeru kepada persamaan antara manusia sekali pun kadang-kadang ada sebahagian agama yang berpura-pura dengan seruan itu.”

Islam mengikat seluruh mukmin dengan suatu ikatan kuat iaitu persaudaraan. Seumpama cubit paha kiri paha kanan terasa sakitnya, tetapi kini paha kiri tercubit paha kanan tidak terasa sakitnya lantaran ‘dibius’ oleh nafsu. Dalam sepotong hadis Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Seharusnya kaum Muslimin itu nasihat menasihati dan berkasih-sayang di antara mereka bagaikan satu anggota badan. Jika menderita sebahagiannya maka menjalar ke anggota lain dan tidur pun terganggu sehingga hilang sakit itu.”

Kini kebanyakan nasihat tidak lagi didengari, kasih sayang pula semakin sepi, satu anggota dari badan sudah terpisah, kiri dan kanan sudah terasing. Masing-masing hidup sendiri kau dan aku sudah berbeza kerana kubur lain-lain. Demikian apabila nafsu menguasai, manusia hilang akal dan pertimbangan. Pergeseran bagaikan rutin, pertelagahan dan sengketa sesama manusia bagai menuruti jejak nafsu dan iman yang tidak pernah sekata, bertelagah dan bersengketa walau tinggal bersama pada satu nyawa.

Umpama satu keluarga, ketika kecil makan sepinggan kepala ikan kering jadi rebutan. Bersantai bercanda bergurau senda sesekali berkelahi dan berbalah kemudian kembali bercantum bagai ‘carik bulu ayam’. Apabila dewasa dan masing-masing sudah berkeluarga semua sudah berubah. Pinggan sudah terasing, kepala ikan kering tidak lagi jadi rebutan tetapi harta sekelumit pula jadi perbalahan.

Dalam al-Quran Allah berfirman maksudnya: “Bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan senda gurauan, perhiasan dan bermegah-megah antara sesama kamu, serta berlumba banyak kekayaan dan anak-anak, umpama hujan yang menakjubkan orang kafir melihat tumbuh tanamannya, kemudian itu menjadi kering dan engkau lihat kuning warnanya lalu menjadi hancur. Dan di akhirat kelak akan disediakan seksaan yang pedih (bagi orang yang bersalah), dan keampunan serta keredaan Allah (bagi orang yang mengerjakan kebajikan). Dan kehidupan dunia itu hanyalah kesenangan tipuan semata.” ? (Surah an-Nazi’at ayat 37-39)

Harta dan jawatan jadi rebutan sedangkan kehidupan ini cuma kesenangan tipuan serta gurauan dan perhiasan yang sementara. Sudah menjadi tabiat manusia yang tipis keimanan hidup memburu keindahan yang dipandang mata. Dalam al-Quran Allah ada berfirman bermaksud: “Telah dihiaskan bagi manusia itu mencintai hawa nafsu terhadap wanita, anak-anak, kekayaan yang melimpah ruah dari emas dan perak, kuda yang tangkas, ternakan dan sawah ladang. Itulah perhiasan kehidupan dunia.” ? (Al-Quran surah ali-Imran ayat 14)

Ada di antara kita yang melebihkan dunia malah terpesona dengan keindahannya lalu gemar mengejar pangkat kedudukan harta dan kekayaan sehingga sanggup menindas malah mencetus pergeseran dan perbalahan. Dalam al-Quran Allah berfirman maksudnya: “Barang siapa yang ingin kepada kehidupan dunia dan perhiasannya. Kami akan bayar secukup terhadap perbuatan di dunia dan mereka tidak akan dirugikan. Mereka tidak akan mendapat di akhirat kelak melainkan balasan api neraka, dan di sana tiada berguna segala apa yang mereka usahakan, dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan dulu.”

Demikian bila nafsu menawan iman, segalanya melalaikan malah membawa ke lembah kegilaan fitnah dan duka. Umar al-Khatab pernah berkata: “Tundukkan nafsu! Ia jahat, mengheretmu ke lembah keburukan. Kebenaran itu berat bagi seseorang, tapi yang jahat itu mudah. Tinggal kesalahan lebih ringan dan mudah daripada harus bertaubat. Betapa banyak pemandangan yang mengiurkan syahwat walaupun sesaat akhirnya membawa duka yang panjang.”

Begitu juga Lukman al-Hakim pernah berpesan ujarnya: “Hai anakku! Pertama yang mesti kuperingatkan kepadamu adalah setiap orang itu ada nafsu. Jika kamu turuti dia, ia akan meminta yang lainnya. Sungguh syahwat itu bersembunyi di dalam hati seumpama persembunyian api dalam batu, jika dibakar menyala, jika ditinggalkan akan padam jua.”

Nafsu yang menumbuhkan segala gejala di dalam kehidupan ini tidak hiraukan padahnya malah terus mendorong manusia bertindak melakukan maksiat dan kemungkaran. Dan kebanyakan manusia pula tidak mampu untuk menentang dan menyimpang kerana sering kali dianggap perjuangan itu hanya melawan sesama manusia, sedangkan Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Perangilah hawa nafsumu sebagaimana kamu semua memerangi musuh-musuhmu.”

Sahabat tatkala pulang dari suatu peperangan berkata: “Kita telah kembali dari jihad kecil kepada jihad yang besar.” Demikian pula Rasulullah pernah ditanya: “Manakah jihad yang lebih utama wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab dengan sabdanya yang bermaksud: “Jihadmu terhadap hawa nafsumu.

~Sumber dari http://www.bharian.com.my/

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s