Muslim berkemampuan dinasihat segera tunai haji

Oleh Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

Jemaah wajib persiap bekalan ilmu, sentiasa bersabar laksana ibadat Rukun Islam kelima

MUSIM haji menjelang kembali. Pada waktu ini, bakal haji pastinya sibuk membuat pelbagai persediaan terakhir sebelum menjejakkan kaki ke Tanah Suci. Ibadat haji adalah satu daripada lima Rukun Islam yang wajib dilaksanakan setiap Muslim yang berkemampuan sekali seumur hidup.

Allah berfirman bermaksud: “Dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat haji dengan mengunjungi Baitullah, iaitu sesiapa yang mampu sampai kepadanya. Dan barang siapa yang kufur (ingkar kewajipan ibadat haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajat kepada sesuatu apapun) dari sekalian makhluk”. (Ali Imran: 97)

Menyedari akan kewajipan ibadat haji yang terpikul pada bahu setiap Muslim di samping kemampuannya yang melayakkannya untuk menyahut seruan Ilahi ke Tanah Suci, sepatutnya tidak melengah-lengahkan lagi. Rasulullah bersabda, “Hendaklah kamu bersegera menunaikan ibadat haji iaitu haji fardu kerana sesungguhnya seseorang itu tidak mengetahui apakah rintangan yang akan menghalang kamu (pada masa akan datang jika sengaja melengahkan). (Hadis Ahmad)

Jelas Rasulullah memberi peringatan keras berkaitan kesudahan dan akibat yang akan diterima mereka yang sengaja melengah-lengahkan dan cuai daripada menunaikan ibadat haji biarpun sudah memenuhi segala syarat-syaratnya. Oleh demikian, setiap Muslim berkemampuan dinasihatkan supaya tidak melengah-lengahkan masa lagi untuk membuat persiapan haji seperti menyimpan wang secukupnya, mendaftar dengan Tabung Haji untuk urusan haji, menghadiri kursus bersiri haji dan menyelesaikan segala masalah berkaitan ketika ketiadaannya kelak.

Amat mendukacitakan apabila ada sebahagian umat Islam yang sengaja melambat-lambatkan pemergian mereka ke Tanah Suci dengan pelbagai alasan yang tidak munasabah, kononnya belum sampai seruan lagi atau kerana kesibukan kerja seharian atau bimbangkan kepada siapa dan ke mana hendak ditinggalkan anak atau memikirkan kepada siapakah yang akan mengendalikan projek pertanian dan perniagaan sedang meningkat atau takut kalau ditinggalkan begitu saja akan mengakibatkan kerugian besar.

Walaupun semua alasan dikemukakan adalah punca yang akan mendatangkan keuntungan besar di dunia ini, perlulah diinsafi bahawa keuntungan itu hanya kecil jika dibandingkan dengan ganjaran pahala berlipat ganda diperoleh seorang Muslim melalui ibadat haji yang mabrur. Bukankah Rasulullah pernah bersabda maksudnya: Haji yang mabrur itu tidak ganjarannya melainkan syurga penuh kenikmatan. (Hadis riwayat Bukhari)

Selain itu, ada juga kebimbangan sebahagian umat Islam terhadap pelbagai kesusahan dan kesulitan yang akan dihadapi ketika berada di Tanah Suci, terutama apabila kedengaran rungutan dan aduan daripada jemaah yang balik menunaikan ibadat haji lalu. Mereka begitu terpengaruh dengan cerita berkenaan sehingga membantutkan azam untuk menjejakkan kaki ke Tanah Suci.

Perlu ditegaskan bahawa ibadat haji menyingkap pelbagai hikmah pengajaran dan falsafah yang wajib difahami dan dihayati setiap Muslim bertakwa. Oleh itu, setiap Muslim seharusnya memahami dan bersedia menghadapi pelbagai kemungkinan dan dugaan ke atas dirinya sejak dari mula mendaftar di Tabung Haji, menghadiri kursus bersiri haji, menjalani pemeriksaan kesihatan, ketika di lapangan terbang, dalam perjalanan haji hinggalah sampai ke Tanah Suci.

Menjadi kebiasaan di dalam setiap perjalanan seseorang akan berhadapan dengan pelbagai dugaan yang akan menguji kesabarannya. Sehubungan itu, Rasulullah bersabda bermaksud, “Perjalanan atau pelayaran yang jauh itu sebahagian daripada penderitaan”. (Hadis riwayat Bukhari).

Itulah sebahagian perkara yang perlu diingat setiap Muslim, bukan saja dalam haji, bahkan ia juga amat penting sebagai bekalan hidup Muslim mendepani pelbagai ujian yang terhampar sepanjang perjalanan menuju keredaan Ilahi.

Oleh itu, setiap Muslim perlu bersedia dan bersabar menghadapinya kerana semua itu mempunyai hikmah dan rahsia tersirat. Malah, perlu diinsafi semua berlaku itu adalah kehendak Allah sebagai ujian kepada hamba-Nya untuk memperoleh haji yang mabrur. Dalam hal ini, setiap Muslim yang beriman akan menerimanya dengan penuh sabar dan reda di samping berdoa ke hadrat Allah agar dilimpahi kekuatan, keampunan, keselamatan dan kejayaan dalam menunaikan perintah-Nya.

Barangkali inilah hikmah dan pengajaran yang cukup sinonim dengan ibadat haji iaitu kesabaran seseorang yang menunaikan ibadat haji dan ketenangannya dalam menghadapi apa juga cabaran yang mendatang. Kesabarannya itu sebenarnya hasil atau buah yang diperolehnya dari perjalanan spiritualnya menuju keredaan Ilahi. Sehubungan itu, kesabaran seseorang akan menjadi neraca piawaian sama ada seseorang itu memperoleh haji mabrur atau sebaliknya.

Akhirnya, ibadat haji sebagai satu ibadat yang ditegakkan di atas landasan kesabaran, maka amatlah wajar bagi setiap jemaah haji membuat persiapan dan persediaan awal supaya tidak terjebak dalam perangkap sikap mudah marah, tidak sabar, perilaku maksiat dan dosa atau segala perbuatan yang dilarang Allah. Oleh itu, setiap jemaah haji wajib mempersiapkan diri dengan bekalan ilmu secukupnya, perhiasan akhlak terpuji terutamanya sifat sabar dan ketakwaan serta keikhlasan yang kudus ke hadrat Ilahi agar ibadat hajinya diterima Allah.

Sumber ~ http://www.bharian.com.my

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s