Nikah batin tidak sah kerana tiada wali, pasangan wajib kahwin semula

Oleh Ustaz Zamanuddin Jusoh

KITA sering mendengar amalan pernikahan secara batin dilakukan pasangan pengantin Islam. Namun persoalan timbul adakah Islam mengiktiraf pernikahan berkenaan dan jika pasangan berkenaan mempunyai anak, apakah hukum kedudukan anak itu?

Pemuda Kedah
Alor Star

Sebenarnya, pernikahan batin muncul apabila masyarakat tidak memahami dan tidak mempelajari Islam yang sebenarnya, sebaliknya mencampuradukkan Islam dengan amalan karut. Di dalam hukum pernikahan mengikut syarak, antara rukun sah nikah, ialah wali dan saksi. Namun apabila nikah batin tidak membabitkan wali dan saksi, tentunya ia jelas tidak sah dan diiktiraf hukumnya.

Sebuah hadis yang diriwayatkan Tirmizi dari Abu Musa Asya’ri bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Tiada nikah melainkan dengan wali”.

Begitu juga hadis yang diriwayatkan oleh Aishah bahawa Nabi SAW bersabda: “Mana-mana perempuan yang berkahwin dengan ketiadaan izin walinya, maka nikahnya adalah batil (batal), maka nikahnya adalah batil, maka nikahnya adalah batil”.

Begitu juga keperluan dua saksi bagi menghalalkan pernikahan itu, sabda Rasul SAW melalui hadis Ibnu Abbas bermaksud: “Bermula perempuan yang berkelakuan sundal itu ialah mereka yang menikahkan dirinya tanpa saksi”. (Tirmizi, Sahih).

Imam Ahmad berpendapat adalah harus seorang lelaki dan dua perempuan sebagai saksi. Namun demikian beliau tidak bersetuju jika ketiadaan saksi. Imam Syafi’e di dalam kitabnya Al-Um memuatkan sebuah hadis dari Nabi SAW bermaksud: “Tiada sah nikah melainkan dengan wali dan dua saksi yang adil”.

Inilah apa yang dilakukan sahabat Nabi SAW sebagai respons kepada banyak hadis yang bermaksud demikian. Ia juga dikuatkan dengan hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas dan sahabat lain menyebut: “Tiada sah nikah melainkan dengan dua saksi yang adil dan wali yang bijak”. Pendapat ini juga disokong oleh Zubaidi di dalam syarah Ihya’. Begitu juga disebut oleh Imam Ghazali di dalam kitab Al-wajiz: “Tiada dikira nikah melainkan dengan adanya dua saksi yang adil dan tiada permusuhan antara saksi dan kedua mempelai”.

Saidina Umar pernah membatalkan perkahwinan yang bersaksikan seorang lelaki dan seorang perempuan, seraya berkata: “Jika sekiranya sudah bersatu antara keduanya (yang berkahwin), nescaya akan aku rejam mereka”. Apatah lagi jika ketiadaan seorang pun sebagai saksi pada majlis akad berkenaan.

Jika sekiranya berlaku pernikahan seperti yang disebut penyoal tadi, maka kedua pihak diwajibkan bernikah semula dengan cara yang sah termasuk membayar mahar seperti kebiasaan mengikut bayaran semasa. Maka di dalam soal ini pihak berwajib akan menyelesaikan masalah itu dengan penuh kebijaksanaan jika ia membabitkan soal kekeluargaan dan perlu memberi pengajaran kepada mereka yang berniat melakukannya pada masa akan datang. Dalam pada itu, anak yang dilahirkan hasil dari hubungan itu akan ditentukan oleh mahkamah sama ada ia hasil zina atau syubahat.

~Sumber dari http://www.bharian.com.my

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s