Suami, isteri perlu bergerak seiring bentuk keluarga bahagia

Oleh Wan Mohd Ruzlan Wan Omar

TIADA siapapun yang mahu anak-anak menjadi liar dan membelakangi ajaran agama. Tentu mengaibkan dan menyedihkan hati ibu bapa seandainya

ada di kalangan anak-anaknya tempang perjalanan hidup di dunia tanpa suluhan cahaya agama yang luhur.

Tambahan pula, dewasa ini kita sedang berhadapan dengan gejala sosial yang amat gawat melanda remaja dan belia. Pelbagai langkah dan pendekatan

sudah dan sedang diambil bagi menanganinya, namun yang jelas semuanya seakan-akan tidak berkesan dalam membetulkan keadaan.
Orang pertama yang mesti memegang tanggungjawab sepenuhnya dalam memberikan pendidikan dan asuhan agama kepada anak-anak ialah ibu bapa.

Mungkin selama ini kita banyak membebankan golongan ibu dalam memikul amanah sebagai pembimbing dan pengasuh utama mendidik anak-anak.

Bagaimana dengan peranan ayah atau bapa?
Dalam hal ini Saidina Ali bin Abi Talib ada meninggalkan pesanan bernas dan bermanfaat kepada kita berhubung pendidikan kepada anak-anak. Kata

Ali kepada anaknya Hasan: “Aku segera mengajarmu adab sebelum hatimu menjadi keras dan fikiranmu menjadi sibuk memikirkan pelbagai perkara yang

lain.” Begitulah kesungguhan Saidina Ali dalam membentuk peribadi anaknya dan kata-kata beliau itu sewajarnya menjadi panduan kepada kita untuk

tidak meremehkan tanggungjawab menyalurkan asuhan akhlak yang mulia kepada anak-anak.

Imam Jaafar asy-Shafiq ada mengatakan: “Sesungguhnya sebaik-baik wasiat yang diwariskan oleh ayah untuk anak-anak mereka ialah adab dan

bukannya harta.”

Selama ini kita memikirkan bagaimana untuk menghimpunkan seberapa banyak harta benda sebagai harta untuk ditinggalkan kepada anak-anak apabila

kita sudah tiada di alam maya ini, namun sebenarnya ‘harta’ paling bernilai yang semestinya ditinggalkan buat anak-anak kita ialah sahsiah peribadinya,

akhlaknya, kekuatan ilmu pengetahuannya dan kesolehan beragama. Inilah yang seharusnya kita tinggalkan buat mereka. Imam Ali Zainal Abidin

as-Sajjad pula menegaskan: “Adapun hak anak-anakmu atas dirimu, ketahuilah ia berasal daripadamu, baik dan buruknya bergantung padamu.

Sesungguhnya engkau bertanggungjawab untuk mengasuhnya, mendidiknya, mengenalkannya kepada Tuhannya dan membantu untuk taat

kepada-Nya. Dan engkau mesti melaksanakan urusan ini dengan keyakinan bahawa jika berbuat baik kepadanya akan mendapat pahala dan jika berbuat

buruk kepadanya akan mendapat dosa.”

Dalam usaha kita mendidik dan mengasuh anak-anak mengerjakan segala suruhan agama dan membentuk adab, jangan lupa seringlah berdoa kepada

Allah agar kita dipermudahkan dan anak-anak akan dapat mengikutinya dengan sempurna. Imam Ali Zainal Abidin dikatakan selalu berdoa ketika

mendidik anak-anaknya dengan doa ini: “Dan tolonglah kami dalam mengasuh, mendidik dan memperbaiki anak-anak kami.” Insya-Allah dengan iltizam

yang kukuh dan semangat padu kita sebagai seorang bapa mampu membentuk peribadi anak-anak dengan berkesan dan menjadikan mereka anak-anak

yang soleh.
Seorang penyair dari Mesir iaitu Ahmad Syauqi melalui syairnya ada mengatakan: Anak yatim bukanlah yang diterlantarkan oleh kedua-dua ibu bapa

dalam kesusahan hidup dan ditinggalkan oleh keduanya dalam keadaan hina. Anak yatim itu seorang anak yang berada dalam asuhan ibu yang

mengabaikan norma dan ayah yang penuh kesibukan.

Justeru, dalam keadaan apapun, kita sebagai bapa tidak boleh meremehkan tanggungjawab kepada anak-anak. Fungsi seseorang bapa bukan sekadar

mencari nafkah dan memberikan kemewahan hidup, namun agenda yang mesti diutamakan ialah memastikan kita berganding bahu seiring dan senada

dengan isteri kita dalam mem-bahterakan alam rumah tangga dengan memberikan pendidikan paling sempurna yang kita termampu. Ingatlah ibu bapa

akan dipersoalkan di hadapan Allah nanti segala amanah terhadap anak-anak.

~sumber dari http://www.bharian.com.my/

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s